SUBHANALLAH WAJIB BACA !!! Centro Islamico Saksi Warga Hispanik Bersyahadat

Berdiri di depan tempat shalat, Alfonso Flores, muslim Hispanik berusia 29 tahun, berpelukan dan berjabat tangan dengan muslim lain di Centro Islamico, Houston. Centro Islamico merupakan pusat komunitas muslim Hispanik pertama di Cinco de Mayo.



Flores baru saja mengucapkan dua kalimah syahadat pada Sabtu (9/5) di masjid Centro Islamico. Masjid yang berada di Cinco de Mayo ini memang merupakan temat berkumpul muslim keturunan Amerika Latin.

Sebagian besar mereka berasal dari keturunan Kolombia, Puerto Rico, Meksiko dan Kuba, yang memilih menjadi seorang muslim di Amerika Serikat. "Kami seperti keluarga di sini," kata Ana Ortiz, Muslim asal New Jersey yang juga keturunan Puerto Rico dilansir dari TheGuardian, Senin (9/5).

Sejak dibuka pada 30 Januari 2016 lalu, 18 muslim Hispanik telah melakukan syahadat di masjid ini. Saat ini ada lebih dari 55 juta warga keturunan Hispanik di AS, dan beberapa diantara mereka merupakan bagian dari lebih dari tiga juta muslim yang saat ini ada di AS.

Diperkirakan jumlah muslim keturunan Amerika latin di AS akan terus bertambah dari 30 ribuan menjadi 300ribuan dalam satu dekade terakhir. Ini terlihat dari semakin banyaknya masjid berdiri dari komunitas muslim Hispanik.

Centro Islamico Houston adalah satu diantara beberapa masjid pertama dari kalangan Hispanik, setelah sebelumnya berdiri New Yosk Islamica pada pertengahan 1990an, yang kemudian ditutup pada 2005.

"Kami sebelumnya berkumpul di masjid yang berbeda. Tapi kemudian kami memutuskan untuk mengumpulkan orang orang Hispanik dan belajar tentang Islam di Centro Islamico," kata Magidel Morris.

Bagi muslim Hispanik lain seperti Jalil Navarro, kehadiran Centro Islamico ini adalah tempat belajar tentang Islam bagi mereka yang sangat awam. "(Latin) ingin belajar tentang Islam dengan bahasa Spanyol, tapi terkadang di beberapa masjid tidak ada muslim yang melayani mereka jika hanya menggunakan bahasa Inggris," kata dia. 

Ken Chitwood seorang mahasiswa doktoral dari Universitas Florida dalam risetnya menuliskan, di Centro Islamico mereka benar-benar bisa menjadi wadah para mualaf keturunan latin mengintegrasikan dirinya dalam Islam. 

Dalam penelitan Chitwood menemukan bahwa kebayanakan muslim latin berasal dari Amerika Tengah dan Selatan dengan prinsip agama Katolik yang kuat. "Ada semacam pengembaraan spiritual yang terjadi pada mereka," kata dia. Beberapa mereka mengalami ketidakpuasan spiritual dari keyakinan sebelumnya dan mencari nilai ketuhanan baru.

"Kami memiliki akar seorang muslim, yang akhirnya Islam mengubah hidup saya," kata Navarro yang telah tiga tahun memeluk Islam.

sumber : khazanah.com

Subscribe to receive free email updates: